Rabu, 23 Juni 2010

Antara Kesadaran Diri dan Perubahan

Beberapa waktu yang lalu, aku teringat perkataan ibu psikolog waktu ngejalanin psikotest. Perkataan ibu itu berkaitan dengan pertanyaan tentang kelemahan dan kelebihan diri kita.

Ibu itu bilang "self awareness sih tinggi, tapi self actuation nya rendah"

Maksudnya kita sadar tentang kelemahan dan kekurangan yang ada di diri kita. Dan kita pun tau bahkan sangat berkeinginan untuk memperbaiki kelemahan dan kekurangan itu. Tapi masalahnya, kita seringkali gak berbuat secara konsisten untuk memperbaiki kelemahan dan kekurangan kita itu.

Misalnya, kita sadar bahwa salah satu sifat jelek kita itu pemarah dan kita pengen untuk jadi orang yang gak pemarah. Tapi dalam kenyataannya, kita gak berbuat banyak untuk bisa bikin kita gak jadi orang yang pemarah lagi.

Kita tau, supaya gak jadi orang pemarah, kita musti banyak banyak sabar, istighfar kalo emosi mulai naik, menahan diri dengan diam atau menghindar dari hal yang bikin emosi naik, atau kita udah nyari banyak tips tips buat ngendaliin emosi biar gak jadi pemarah.

Tapiiii....... dalam praktek di dunia NYATANYA, kita gak teringat sama sekali sama semua pengetahuan kita itu tadi waktu kita tiba tiba terpancing emosi.

Pas ngeliat orang seenaknya nyalip waktu kita lagi di jalan raya, pas ngeliat orang yang nembak lampu merah (maksudnya dia nerobos aja, padahal waktu itu lampunya lagi warna merah) di simpang empat atau simpang tiga, langsung lah, naik emosi kita dan bahkan mungkin keluar kata kata yang gak kan diluluskan sama badan sensor film..

Iya kan????

Itu sih contoh aja. Mungkin kita bukan tipikal orang yang pemarah (kayak aku misalnya, :) ), tapi pasti ada sifat jelek lain yang ada di diri kita, yang pengen kita perbaiki, tapi nyatanya gak ter perbaiki juga.

Sekali lagi, Kesadaran untuk berubah sih tinggi, tapiiiii....... aktualisasinya dalam kehidupan nyata yang rendah..

Aku juga ngalamin kayak gitu. Waktu diskusi ama bu psikolog itu di dalam ruangan,,, pengen kali rasanya memperbaiki kelemahan kelemahan ku. Rasanya udah tegambar apa yang mau kulakukan nanti selanjutnya supaya bisa memperbaiki kelemahan ku itu.

Tapiiiiii..........
Begitu keluar dari ruangan, wah,,,, kayaknya udah lupa semua sama semua itu.

(ck,,, ck,,, ck,,,) Cemana lagi??? begitulah kenyataannya.. Hahaha...

Tapiiii... (tapi lagi,, yang laen napa??)
iya deh..

Namun... (Naah gitu donk, gak pake tapi, hehe..)
Menurutku, masih ada harapan kalo kita memang mengalami apa yang aku ceritain di atas.

Untuk merubah diri kita, baik untuk memperbaiki kelemahan atau berubah menjadi lebih baik,,, ada cara yang cukup jitu.

Caranya adalah "FIRST STEP" and "CONSISTENCY" (Jiahh,,, pake bahasa inggris,, maklum lagi les bahasa inggris, hehe...)

Indonesianya "LANGKAH PERTAMA" dan "KONSISTENSI"

Segala macam perubahan SELALU dimulai dari LANGKAH PERTAMA.

Mau naek tangga, SELALU dari anak tangga pertama, yang paling bawah.. (kalo jangkung?? bisa aja langsung naek dari anak tangga ketiga, weekk..
Halah,, malah ngebantah,, nurut aja dulu...).

Gitu juga kalo kita mau bangun rumah, selalu dari PELETAKAN BATU PERTAMA. (Kan gak ada peletakan batu terakhir ??)

Jadi,,,,,,,

Kalau mau berubah, Lakukanlah "LANGKAH PERTAMA" itu..

Misalnya,, kalo kita pemarah,, trus tiba tiba karena lain dan sesuatu hal kita kepancing emosi,, maka....
Segeralah sadar bahwa kita lagi emosi, terus tahan diri kita. Langsung Istighfar banyak banyak,, terus jauhin yang bikin kita emosi ntu..
Itulah "LANGKAH PERTAMA" kita..

Atau, misalnya kita orang yang malas atau payah kali bangun pagi..
Sebelum tidur, Siapkan minimal 3 Alarm,,
Satu jam weker,,,, satu alarm hape,,, satu ayam jago tetangga,, atau satu lagi Kencangkan volume suara radio (Kan radio kalo pagi mulainya dari jam 5 ato tengah 6,hehe...)

Udah gitu, letakkan semua alarm itu berjauhan.. Weker letak di atas lemari,, hape letak di meja belajar,, ayam jago (mana bisa diletak suka hati... tapi nego dulu malamnya sama ayam jago biar dia berkokok di samping jendela kamar kita),, terus radio letakkan di........ Deket colokan listrik lah, kalo gak ya padam radionya...

Kenapa harus berjauhan???? iya, biar kita jadi bergerak menjauh dari tempat tidur untuk menghentikan semua suara alarm ntu, jadinya kan kita bakal kebangun terus, gak kan tidur lagi, karena udah jauh dari tempat tidur.. Hehehehe......

Ya,,,, itulah "LANGKAH PERTAMA" kita..

Kalau itu berhasil..... Lakukan cara selanjutnya "KONSISTENSI"
(Kalo gak berhasil , tetap berusaha lah....)

Cara selanjutnya konsistensi,,, lakukan "LANGKAH PERTAMA" itu secara terus menerus..

Jadikan langkah kedua, langkah ketiga, dan seterusnya... Hingga pada akhirnya,,,, Kekurangan, sifat jelek atau kelemahan diri kita itu pun akhirnya ter perbaiki...

Naaaahhhhhh...........
Yang jadi masalah ini kadang kadang di "KONSISTENSI" ini..
Kadang, langkah pertama sukses,, tapi gak dilanjutkan..

Ini dia nih yang susah...

Tapi,, gak ada yang gak mungkin.
Pepatah mengatakan "ALA BISA KARENA BIASA"..

Jadi,, gak papa kalo kita di awalnya gak konsisten ngelakuin "LANGKAH PERTAMA" ntu,, tapi jangan gak dilakukan lagi..

Misalnya soal bangun pagi tadi..
Hari ini,, langkah pertama sukses,,
Besok,, gak dilakukan.. Gak papa,, tapi usahakan besoknya dilakukan lagi.. Usahakan besoknya lagi juga,, udah gitu besoknya lagi,, teruuuuuuusssss kayak gitu.

Gitu seterusnya,,, sampe akhirnya,, kita jadi terbiasa melakukan "LANGKAH PERTAMA" itu..

Dan itulah yang disebut "KONSISTENSI"... (Horeeee..... yes.... Akhirnya bisa juga..)

Ngerti Kan????

Kalo ngerti,, baguss.... Mari sama sama kita lakukan,, semoga bermanfaat.

(Kalo gak ngerti, cemana????? Tanya sama yang ngerti, hahahaha....)
06/02/2010

2 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. waduh jadi tersinggung gara2 contoh yg diangkat....

    BalasHapus